Skip to content

28 Disember 2008

January 6, 2009

Hari ini merupakan hari yang tak boleh aku lupakan.Hari ini ayahku telah pergi buat selama-lamanya meninggalkan kami sekeluarga.Hilanglah seorang penyeri hidup dalam hidup kami.

Aku betul-betul terasa kehilangan ayahku yang tercinta.Begitu cepat masa berlalu.Begitu cepat ayahku pergi meninggalkan ibuku, aku  dan adik2 ku.

Aku cuma sempat menatap wajah ayahku 8 hari selepas sekembalinya dia dari Makkah Mukarramah.Alhamdullilah, tercapai juga hajat ayah dan ibu untuk menunaikan ibadah haji.Ceria terpapar di wajah mereka sebaik sahaja tiba di KLIA.Aku dan adik-adik ku menangis tak terkira sambil berpelukan untuk melepaskan kerinduan yang terpahat di hati.

Sehari selepas tiba di Malaysia, ayah aku demam.Mungkin disebabkan perubahan cuaca.Ayah dan ibuku tinggal 2 hari di rumah pakcik ku sebelum bertolak balik ke Perak.Petang 17 Dis 2008, ayah ku beriya-iya ingin pulang ke rumah kami di Bidor.

Mungkin agak kepenatan memandu, demamnya kembali semula.Kali ini demam panas.Hari Sabtu, ayah ku menelefon aku supaya pulang ke Perak. Katanya, dia rindu kan aku.Maklumlah, aku hanya sempat berjumpa ayahku beberapa jam saja selepas dia kembali dari Makkah.

Pabila sampai sahaja di rumah, aku lihat ayahku terbaring lesu di katil.Sudah puas aku memujuknya ke hospital.Pada  mulanya dia tak mahu..tetapi, setelah puas memujuk, barulah dia akur.Setibanya di Hospital T.Intan , ayahku dimasukkan ke wad.Mujurlah cepat kami membawanya ke hospital.Setelah beberapa hari, ayahku beransur pulih.Namun, hari ketiga ayah ku di hospital, doktor mengesahkan bahawa penyakit keradangan hati ayahku makin serius.

Semakin hari, badannya semakin lesu.Hinggalah pada malam Sabtu lalu, ayahku nazak.Tetapi, dengan kuasa Allah, ayahku sempat menunggu kedatangan ibuku dan adik-adikku pada Sabtu pagi keesokkan harinya.

Pagi  Sabtu itu, aku lihat condition ayahku makin kritikal hingga memerlukan bantuan mesin untuk menyokong oksigen.Semakin lama, ayahku semakin lemah.Kami bacakan bacaan Yassin dan mengucap Kalimah Syahadah semoga ringanlah beban yang ditanggung ayahku.Hampir pukul 1.30pm, perlahan-lahan ayahku menghembuskan nafas terakhir. Ku lihat wajah ayahku sunggguh tenang.

Pukul 1.45pm, ayah ku telah pergi mengadap Illahi.Tetapi, aku amat bersyukur ayahku pergi dengan semua hajatnya tertunai.Aku juga berasa puas hati dapat menjaga ayah ku saat2 terakhir hayatnya.

Moga ayah aku ditempatkan dikalangan orang2 beriman.Amin.

” Ayah,kami semua rindukan ayah.Kami redha dengan pemergiaan ayah.Kami sentiasa doakan kesejahteraan ayah di sana.Moga ayah tenang.Ayah seorang ayah yang paling baik dan penyayang.Sehingga ke hari ini, aku masih tidak percaya ayah yang aku sayangi telah pergi.Hanya doa dan bacaan Yassin yang mampu ku sedekahkan buat ayahku.Ayah, ina rindukan ayah…Rindu sangat2 nak peluk dan cium ayah.Ina rindukan saat2 sebelum nie.Adik2 pun begitu”……………

Advertisements
3 Comments leave one →
  1. risanur permalink
    January 12, 2009 5:59 am

    semoga ina akan tabah dan sabar menghadapi semua dugaan dr Allah ini..tabahkan hatimu dan kuatkan semangat dlm diri…Allah lebih menyayangi ayah ina…

  2. mas amyza permalink
    April 21, 2009 11:47 pm

    ina.sabar yer.semua ni ketentuan dari ilahi.
    ina ni patut cuba penulisan..setiap karya ina mungkin akan menyentuh perasaan orang yang membaca karya2 ina.

  3. hazliena85 permalink*
    April 21, 2009 11:58 pm

    terima kasih…sudah 5 bulan ayah ina pergi..apapun itu ketentuan Illahi…
    emm,insyaAllah, ada rezeki mungkin nanti berpindah bidang plak.dari IT ke penulisan.Doakan yerk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: